Thursday, October 26, 2006

Monday, October 23, 2006

Selamat Idul Fitri 1427 H

Hari ini, keluargaku sudah merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1427 Hijriyah.

Sedikit kurang rame lebaran kali ini karena lebarannya nggak bareng, ada yang hari ini ada yang besok. Tapi bukankah perbedaan adalah rahmat? Nggak perlu diperdebatkan atau dipersoalkan.

Resolusi-ku sehabis Ramadhan :
Menjadi hamba Allah yang selalu ridho atas segala keputusan-Nya! Nampak klise, tapi suer...pasti berat menjadikannya nyata!

Minal aidin wal faizin...mohon maaf lahir dan bathin!

Saturday, October 14, 2006

Welcome (back) to civilization

Lokasi Uni-Uni Camp 2 Santa Monica -Wedabay Project Halmahera

It's been a long time...

Terakhir ngisi blog Februari lalu. Yap... banyak yang terjadi...banyak yang berubah! Lagi males buat cerita. Yang jelas...sekarang aku sedang menikmati kembali peradaban...sebelum awal November nanti kembali ke belantara Halmahera.


Foto Diri di Camp Tofu Blewen - Wedabay Project

By the way...Selamat menjalankan ibadah puasa... !!!

Tuesday, February 21, 2006

Happy Birthday Kurt Cobain (RIP)

Seandainya kamu nggak nulis "Suicide Letter" di atas ....Mungkin masih bisa kamu nikmati usia 39-mu pada 20 Februari kemarin..., mungkin kamu masih menjadi seorang rockstar dan membius-ku....Aku masih haus karyamu, meskipun kamu harus me-rewind kehidupan pedih pribadi-mu untuk menciptakan lagu2-mu...(aku egois ya, Kurt?).

It's better to burn out than to fade away......

Friday, February 17, 2006

Untittled Story

Kemarin, pulang kantor aku langsung ke sebuah mall terdekat. Nggak ada 10 menit-lah kalau naik motor. Ada sesuatu yg harus kubeli di sebuah toko buku di tempat tersebut. Well....eventhough I hate mall, I had to go there anyway!

Nyampe depan pintu masuk Mall, seorang Satpam menghentikan-ku : "Tolong buka tas-nya, Mbak." Memang, I saw clearly sebuah sign dengan tulisan "MAAF, ADA PEMERIKSAAN TAS" Nggak masalah sih dengan perintah Satpam Mall tersebut, I'm not terorist, bukan pula pembawa bom bunuh diri, bukan pula preman yang bawa senjata tajam, pun bukan pemakai hal2 lain yg terlarang.

Selesai periksa tas-ku (dan nggak menemukan sesuatu-pun yang mencurigakan di dalamnya. Ya iyalah!), I said : "Sudah, Pak?" Sang Satpam tadi cuman mengangguk (plus muka jutek), tanpa mengucapkan terima kasih. Hehe, aku nggak butuh ucapan terima kasih...cuman...ah sutralah! Nggak penting kok!

Ini untuk kesekian kalinya, setiap kali aku pergi ke Mall tersebut, Satpam memeriksa tas-ku (dalam hal ini, nggak hanya periksa pake metal detector, tapi lengkap dengan membuka tas segala!). Sekali lagi nggak masalah buatku…jika semua pengunjung Mall tersebut diperlakukan sama dalam hal ini tas bawaannya diperiksa oleh Satpam dengan alasan prosedur keamanan pastinya. Tetapi ini? Dengan mata kepalaku sendiri kulihat dengan jelas…banyak pengunjung (yang bawa tas tentunya) dengan enaknya masuk ke Mall tersebut tanpa teguran atau perintah dari Satpam untuk pemeriksaan tas bahkan di-metal detector pun enggak! What the hell is it? Damn it! Apa penampilan dan gaya-ku memang pantas dicurigai ya? Mirip teroris, kayak preman, kayak bandar narkoba? Hahaha... kasihan deh gua! Sudahlah! Sekali lagi nggak penting...biarin aja, toh si Satpam tadi cuman men jalankan prosedur keamanan (meskipun cuman setengah-setengah)

Ngomong2 soal eksterior (baca : penampilan dan gaya), aku pernah punya pengalaman yang...asli nge-bete'in. Sudah lama sih terjadinya, sekitar bulan Oktober 2005. Waktu itu aku baru pulang dari site pengeboran di Halmahera. Setelah naik chopper dari lokasi tambang selama lebih dari 1 jam, aku sampai ke Bandara Sam Ratulangi Manado. Sialnya, aku nggak bisa nerusin langsung ke Jakarta karena penerbangan ke sana pada jam terdekat sudah full semua. Tiket yg kupunya sebenarnya sudah confirmed untuk sebuah tanggal di minggu depan, tapi karena suatu hal aku harus segera pulang ke Jakarta esok hari. Aku coba nyari penerbangan lain, tapi entah ada apa dengan hari itu...semua penerbangan full! Males untuk stay semalam di Manado, akhirnya dengan sedikit terpaksa aku upgrade tiket ekonomi-ku ke kelas bisnis pada penerbangan jam setengah tujuh malam, dan itu adalah satu-satunya seat yang kosong. Lumayan juga duit yang kukeluarin untuk upgrade, tapi... aku sudah pengen cepet2 pulang ke Jakarta.

Berjam-jam aku harus nunggu di Bandara. Bentuk dan rupaku mungkin sudah sangat kucel dan kumel. Jeans belel, kaos oblong, safety shoes yang agak berlumpur, kulit tubuh yang jadi item, belum lagi bau mesin bor... hehehe ( Ya iyalah...namanya juga pulang dari lapangan, bukannya piknik, hehe...).

Aku naik pesawat G****A (yg notabene adalah penerbangan kelas satu di negeri ini), tapi apa yang aku rasakan di dalamnya sungguh...nggak enak banget. Ceritanya begini :

Ketika diumumkan bahwa penumpang dipersilahkan untuk naik pesawat, dengan semangat empat lima aku langsung bergegas. Cita-citaku cuman satu, aku pengen tidur secepatnya! Capek banget rasanya! Dan bener, segera setelah aku temukan seat sesuai nomor yang tertera dalam boarding pass-ku, aku langsung duduk dan bersiap untuk tidur. Tapi ada yang aneh, seorang pramugari ngeliatin aku terus. Aku nggak tahu apa yang salah, setahuku tempat duduk yang ku-duduki memang sesuai. So what? Akhirnya, mau nggak mau aku perhatiin diriku dan sekelilingku. Yach... ada yang aneh, hampir semua yang duduk di kelas bisnis ini adalah Bapak-Bapak berdasi dan berjas resmi, sementara Ibu-Ibu nya rambutnya ber-sasak tinggi! Style para pejabat atau orang2 kaya gitu deh! Aku jadi tertawa sendiri, karena aku mungkin jadi satu-satunya orang "ter-aneh" dalam kelas bisnis tersebut gara-gara eksterior-ku ...(lihat deskripsinya di paragraf sebelumnya). Tapi sudahlah, sekali lagi nggak penting!

Tetapi...hal ini tiba-tiba menjadi sangat penting ketika pramugari yang sedari tadi negliatin aku itu berucap begini : "Mbak, bisa lihat boarding pass-nya?"
Tanpa nanya lebih lanjut, aku tunjukin boarding pass-ku (aku tahu banget, aku telah duduk di kursi yang tepat). Si pramugari tsb kemudian membawa boarding pass-ku. Aku jadi mikir, apa sih maksudnya? Sebentar kemudian dia kembali ke aku, memberikan boarding passku dan mengucapkan sederet kalimat yang sumpah nggak bakal kulupa seumur hidupku : "
Maaf, saya kira petugas check in telah salah ngasih nomor tempat duduk ke Mbak."

Oh My God! Apa dia bilang barusan? Dia mengira bahwa petugas check ini telah salah ngasih nomor tempat duduk? Please deh, jelas-jelas aku dah bayar untuk kelas bisnis, jelas2 seat yg ku-duduki sudah bener, ini bukan pertama kalinya aku naik pesawat dan aku tahu persis mana kelas ekonomi dan mana kelas bisnis! Lha kok bisa2nya si pramugari mengira bahwa petugas check in telah salah ngasih nomor tempat duduk ke aku. Asli nyesek banget! Mentang2 eksterior-ku lagi kucel n kumel, beda sama Bapak2 & Ibu2 di kelas ini...lalu dia anggap aku nggak layak duduk di kelas bisnis? Please, aku lagi capek banget, bisa saja aku marah dengan ucapan dia yang lumayan... "menyinggung" diriku. Tapi sudahlah...ngapain marah, aku capek...dan aku hanya pengen tidur. Aku mencoba tetap tersenyum pada pramugari tersebut (aku kan baik hati dan tidak sombong, dan blas nggak punya niatan sama sekali untuk memasukkan "peristiwa" ini ke rubrik Surat Pembaca di koran.). Gilanya, nih pramugari-nya bukannya senyum balik, tapi tetep berwajah jutek (dan aku tahu, bahwa pramugari tsb, yang barusan minta boarding pass-ku, yang "mencurigaiku" adalah bukan pramugari untuk kelas bisnis, tapi kelas ekonomi!). Sudahlah, untung saja pramugari yang di kelas bisnis sangat ramah, terlalu ramah malah! Bahkan terus nawarin ini-itu yang agak nggak penting menurutku!

Sunday, February 05, 2006

By The River Piedra I Sat and Wept...


Di tepi Sungai Piedra aku duduk dan tersedu. Ada sebuah legenda bahwa semua benda yang jatuh ke dalam air sungai ini - dedaunan, serangga, bulu burung - akan berubah menjadi bebatuan yang membentuk dasar sungai. Jika saja aku bisa mencabut hatiku dan melemparkannya ke dalam arus, maka pedih dan rinduku akan berakhir, dan akhirnya aku bisa melupakan semua.

Di tepi Sungai Piedra aku duduk dan tersedu. Udara musim mendinginkan air mata di pipiku, terjatuh ke dalam air dingin yang mengalir melewatiku. Di kejauhan, sungai ini bertemu sungai lain, lalu yang lain, hingga-jauh dari hati dan pandanganku-semua alir sungai menyatu dengan laut.

Semoga air mataku mengalir sejauhnya, agar ia takkan pernah tahu bahwa suatu hari aku pernah menangis untuknya. Semoga air mataku mengalir sejauhnya, agar bisa kulupakan Sungai Piedra, biara, gereja di Pegunungan Pyrennes, kabut, dan jalanan yang telah kami lalui bersama.

Akan kulupakan jalanan, pegunungan, dan padang-padang dalam mimpiku-yang takkan pernah menjadi nyata.

Aku ingat "momen magis" ku - saat sebuah ucapan "ya" atau "tidak" bisa mengubah hidup seseorang selamanya. Rasanya seperti telah lama. Sulit dipercaya baru kemarin telah kutemukan kembali cintaku, lalu kehilangan dirinya.

Aku menulis kisah ini di tepi Sungai Piedra. Tanganku membeku, kakiku mati rasa, dan setiap menit aku ingin berhenti.

Ia pernah bilang, "Hiduplah. Mengenang hanya untuk orang lanjut usia,"

Mungkin cinta membuat kita tua sebelum saatnya atau kembali muda, jika masa belia telah lewat. Tetapi bagaimana mungkin saat-saat itu tak kuingat? Itu sebabnya aku menulis-mencoba mengubah sedih jadi rindu, sepi jadi kenangan. Agar s elesai bercerita, aku bisa melemparkannya ke Sungai Piedra. Di saat itulah – seperti kata salah seorang santo - air akan memadamkan api yang telah ditulis nyala api.

Semua kisah cinta sama saja.....

------------------------------------------

Aku menyerah. Sisi feminin dari diriku akhirnya telah menggerakkan jemari ini untuk menuliskan prolog dari novel karya Paulo Coelho tsb ke dalam blog-ku, and I don't know why....

Sunday, January 29, 2006

NIRVANA : SLIVER, THE BEST OF THE BOX - REVIEW


Tempat yang paling kusebelin adalah...Mall! Yap, I don't know why...mungkin aku nggak suka aja sama atmosfer-nya! Benci banget tiap kali ke tempat yang namanya Mall, kalau nggak kepaksa kudu beli sesuatu...males banget aku menginjakkan kaki ke situ. Tapi kenapa dua tempat favoritku (Toko Kaset/CD dan Toko Buku) biasanya ada-nya di Mall...??? Please deh!Sutra-lah tentang Mall! Who cares! Yang jelas the new album of Nirvana...is in my hand now! Woohoo!

NIRVANA : SLIVER THE BEST OF THE BOX – REVIEW

"Kurt could not escape, he had become the kind of rock star he could not stand" (Andrew Gracie)

Nirvana : Sliver, The Best of The Box...inilah judul album baru mereka. Grup ini praktis bubar sepeninggal Kurt Cobain yg mati bunuh diri, but I’m not talking about his tragic death anyway. Dalam “keabadian” pun, ternyata Nirvana masih bisa berkarya. Album ini berisi 22 lagu Nirvana yang termuat dalam album2 sebelumnya, tapi dalam versi yang berbeda serta beberapa track yg previously unreleased recordings.

Song lists : Spank Thru (1985 Focal Matter demo), Heartbreaker (live), Mrs. Butterworth (rehearsal demo), Floyd The Barber (live), Clean Up Before She Comes (home demo), About A Girl (home demo), Blandest (studio demo), Ain't It A Shame (studio demo), Sappy (studio demo), Opinion (solo acoustic radio appearance), Lithium (solo acoustic radio appearance), Sliver (home demo), Smells Like Teen Spirit (home box version), Come As You Are (home box version), Old Age (Nevermind outtake), Oh The Guilt, Rape Me (home demo), Rape Me (band demo), Heart Shaped Box (band demo), Do Re Mi (home demo), You Know You’re Right (home demo), All Apologies (home demo).

Overall…aku kasih lima bintang buat album ini, tapi Rape Me versi home demo adalah fave-ku. Ngerasa adem aja ndengerin suara Kurt Cobain yang masih raw...he was so intense in that song! Sounds like...voice from heaven...

Buat penikmat musik Grunge, yang pengen ndengerin Nirvana dalam sisi lain, or just Kurt Cobain admirer...buy this album! And I’m thirsty for more...

Thursday, January 26, 2006

Tanpa Judul Dulu deh...



Sangatta Kalimantan Timur.....
Sempat kunikmati kota tersebut selama kurang lebih seminggu.
Proyek drilling di PT. Kaltim Prima Coal bakal segara jalan, dan Alhamdulillah aku diberi kesempatan untuk jalan ke sana guna keperluan safety preparation.
My Goodness, I'm gonna miss them....! Nice city...nice people....

Sekarang, aku kembali ke rutinitasku di kantor. As usual.......
Data safety meeting, safety audit etc from all sites...sudah tergeletak manis di mejaku. Ah, males banget ngentri-nya kalau nggak inget bahwa saat ini sudah deket2 akhir bulan.

Oh ya, hampir lupa. Sudahkah aku pernah menulis tentang Marty Casey & Lovehammers? I don't think so. Seminggu nggak meng-up date beritanya di martycasey.org atau lovehammers.com or message board mereka selama aku di Kaltim...wow...sungguh luar biasa perkembangannya. Album-nya sudah keluar per tanggal 24 Januari kemarin, tapi di Amrik doang...bahkan sudah merajai top 100 album versi rock/pop di berbagai website musik. Nggak tahu kapan album mereka bakal masuk ke Indonesia. Gosh...I can't wait to hear all songs! Setelah Nirvana...mungkin inilah grup musik yang bakal bikin aku gila!

Rada sorean tadi, nggak nyangka banget aku dapat sms dari Rini, teman kuliahku dulu. Nggak pernah denger kabarnya lagi sejak tahun 2001, kini seperti sebuah reuni ketika akhirnya kami bisa ngobrol di telp. Gila...I miss that girl! Seperti mengenang kembali perjalanan 'gila' kami jaman itu.....

Waktu memang cepat berlalu, dan semua telah berubah.....

Thursday, January 12, 2006

Lost In Space

Sometimes I get tired of this me-first attitude
You are the one thing that keeps me smiling
That's why I'm always wishing hard for you

'Cause your light shines so bright
I don't feel no solitude
You are my first star at night
I'd be lost in space without you

And I'll never lose my faith in you
How will I ever get to heaven, if I do

Feels just so fine
When we touch the sky me and you
This is my idea of heaven
Why can't it always be so good?

But it's all right, I know you're out there
Doing what you've gotta do
You are my soul satellite
I'd be lost in space without you

And I'll never lose my faith in you
How will I ever get to heaven, if I do

And I'll never lose my faith in you
How will I ever get to heaven, if I do

And I'll never lose my faith in you
And I'll never lose my faith in you

(by Lighthouse Family)

Saturday, January 07, 2006

Mei Kind

Setelah menamatkan Bumi Manusia-nya Pramoedya Ananta Toer...ternyata bukan ceritanya yang membekas di benak. Yap, bukan tentang si Minke, tokoh utama...sorang pria pribumi Jawa yang berpendidikan Belanda. Bukan pula tentang Nyai Ontosoroh, yang meskipun cuman gundik seorang tuan Belanda tetapi dia bisa berwawasan dan berperilaku laksana seorang Mevrow. Dan bukan kisah percintaan yang berakhir tragis antara Minke dengan Annelies, putri Nyai Ontosoroh dengan tuan Belanda tadi.
Yang membekas, dan menimbulkan pertanyaan adalah...dalam buku tadi aku menemukan istilah Mei Kind. Dua kali mungkin kata-kata itu disebut. Pada footnote-nya cuman tertulis keterangan sebatas ini : "Mei Kind; anak bulan Mei, anak keberuntungan"
Mungkin sebuah kebetulan karena aku terlahir pada bulan tersebut dan sedikit penasaran tentang apa maksudnya. Sempet aku search di goggle, aku nemu banyak tentang Mei Kind, tapi...ampun...pake Bahasa Belanda semua, gimana aku bisa mudheng?

Friday, January 06, 2006

CINTA

Semalam...seorang teman curhat. Dia sedang jatuh cinta, sudah lama dipendamnya perasaan itu...tapi nggak yakin apakah orang yang ia cintai adalah juga mencintainya. Haruskah ia mengatakan pada orang yang dicintainya?Pantaskah menyatakan terlebih dulu, padahal ia seorang perempuan...?
Well...I have no idea, soal pantas atau tidak pantas-nya seorang perempuan menyatakan cinta terlebih dahulu pada seorang pria...
Aku nggak tahu, apakah kaum feminis pernah membahas soal ini (hehe...), di balik isu gender yang luar biasa di jaman sekarang atau di era 'girl power' yang marak disebut.
Kalau disuruh voting mengenai pantas atau tidak...mungkin saat ini aku lebih memilih abstein. Bukannya pengecut, tapi aku belum nemu argumen yang tepat saja.

Karena didesak oleh temanku untuk harus ber-opini....yo wis, akhirnya...aku cuman ngomong gini (sebenarnya pendapatku ini terinspirasi sama sebuah buku kumpulan puisi yang pernah kubaca...kalau nggak salah judul bukunya "Seikat Kata yang Beku") :

"Kesedihan yang paling dalam adalah menjalani hidup tanpa mencintai. Setuju nggak?
Tapi, mungkin akan sama sedihnya…jika meninggalkan dunia ini tanpa pernah mengatakan pada orang yang kamu cintai bahwa kamu mencintainya, kamu benar-benar membutuhkan dirinya, dan bahwa kamu amat sayang padanya....Jadi, mulailah saja dengan yang tersulit...bilang saja padanya ; kalau kamu mencintainya untuk dapat menjalani hidup yang sulit ini..."



Tuesday, January 03, 2006

Foolish Games

You took your coat off and stood in the rain,
You’re always crazy like that.
And I watched from my window,
Always felt I was outside looking in on you.
You’re always the mysterious one with
Dark eyes and careless hair,
You were fashionably sensitive
But too cool to care.
You stood in my doorway, with nothing to say
Besides some comment on the weather.

Well in case you failed o notice,
In case you failed to see,
This is my heart bleeding before you,
This is med own on my knees, and...
These foolish games are tearing me apart,
And your thoughtless words are breaking my heart,
You’re breaking my heart.

You’re always brilliant in the morning,
Smoking your cigarettes and talking over coffee.
Your philosophies on art, Baroque moved you.
You loved Mozart and you’d speak of your loves ones
As I clumsily strummed my guitar.

Excuse me, think I’ve mistaken you for somebody else,
Somebody who gave a damn,
Somebody more like myself.

These foolish games are tearing me, you tearing me, you tearing me apart,
And your thoughtless words are breaking my heart,
You’re breaking my heart.

Lagu Foolish Games-nya Jewel mengingatkanku pada seorang teman lama. Part …."You're always brilliant in the morning, Smoking your cigarettes..." membuatku flash back pada sebuah obrolan beberapa tahun silam saat ia menceritaiku tentang sebuah kisah yang ia beri judul... "Kisah Sebatang Rokok":

Rokok...dinyalakan oleh korekku. Dan rokok kuhisap, asapnya pun mengepul kesana kemari. Kunikmati rokok tersebut hingga tinggal gabusnya saja. Lalu kunyalakan lagi sebatang rokok yang baru. Begitu seterusnya...terus...dan terus...hingga nafasku habis.

Aku sadar, kalau aku merokok bisa membunuh aku sendiri. Tapi apa yang didapat dari merokok...orang lain nggak bakal tahu. Dari merokok aku dapat inspirasi, dapat menemukan ide2 bagus, dan bahkan dapat teman banyak dan masih banyak lagi. Kadang aku pikir, rokok adalah teman yang paling ngerti aku. Padahal aku sendiri tahu kalau rokok akan membuat mati diriku..."

I laughed out loud at that time, but then he said...."dengerin lanjutannya dulu...Ada sesuatu dibalik cerita ini..."

Len...tahu nggak yang aku maksud? Begini,.... aku tahu suatu saat aku akan mati, tapi sekarang aku harus hidup, hidup dengan cara-ku sendiri...dan beginilah cara-ku hidup. Begitu juga kamu...kamu harus hidup, sekarang…saat ini! Tapi cara hidup aku dan kamu pastilah berbeda, masing-masing punya cara sendiri karena latar belakang, keadaan dan masalah yang kita hadapi berbeda-beda. Jadi kita harus hidup dengan cara kita sendiri, dengan dunia kita sendiri..."

Sesuatu sepertinya akan terjadi...dan.......

Besok aku akan pergi, Len! Entah kemana....pokoknya menghilang jauh sekali...."

Dan benar, dia pergi…dan aku bukanlah siapa2 yang bisa mencegahnya. Ia pamit dalam sederatan kalimat... "Menghilang".... :

Angkasa raya yang bijaksana dan berwibawa
Langit biru dan bintang-bintang yang jelita
Laut biru dan karang yang slalu tegar
Gunung dan bumi yang bersahaja
Ijinkanlah aku menghilang
Ijinkanlah aku sirna

Malam yang slalu hitam
Mendung yang selalu murung
Pagi yang slalu cerah merekah
Burung yang slalu berkicau bersahutan
Ijinkanlah aku merindukanmu
Ijinkanlah aku merinduimu

Smua alam semesta raya merdeka
Smua sobat kerabat tanah tercinta
Smuanya…saja yang slalu damai sejahtera
Ikhlaskanlah aku
Ikhlaskanlah....


Dimana pun kamu berada, teman….semoga Allah SWT selalu melindungi-Mu! Remember, you're not a looser! You're not a coward! I know that!

As Jewel said : ....You're always the mysterious one. You're always crazy like that!