Wednesday, December 28, 2011

Memburu Masa Lalu...

Jadwal off kerja yang kebetulan berbarengan dengan liburan sekolah, kelihatan sangat sempurna. Travelling sekeluarga ke Solo-Jogja, jadi pilihan. Candi Sukuh, Cetho & Ratu Boko (again) di sana akan menjadi tujuan perjalanan kali ini. Bukan tujuan keluarga sebenarnya, tapi tujuanku egoisku (hehe). Beruntung aku memiliki ayah, ibu & adik yang sama-sama tahu bahwa aku adalah penyuka wisata candi.

Road trip pun dimulai. Dari Pekalongan, kami nginep dulu di Ungaran. Menghirup semalam udara segar kaki gunung Ungaran. Esoknya, perjalanan dilanjutkan lagi. Transit sebentar di Pasar Klewer Solo. Sebuah pasar yang entahlah, aku mungkin akan malas menginjakkan kaki di sana lagi gara-gara oknum beberapa pedagang yang memberiku kesan buruk atasnya. Sholat dhuhur di Masjid depan alun-alun. Masjid tua, tapi bangunan aslinya masih cantik.

Destinasi selanjutnya adalah Candi Sukuh. Tapi kemungkinan sampai Karanganyar sudah agak sorean, hujan deras juga mengguyur jalan. Sepertinya nggak bisa langsung ke tujuan. Dengan pertimbangan banyaknya hotel untuk bermalam, maka kami tak langsung menuju arah Ngargoyoso tempat dimana Candi Sukuh & Cetho berada, tapi kami berbelok arah ke Tawangmangu. Ah, lereng Gunung Lawu yang kini ternyata tak sedingin dulu...

Bonus mengunjungi Grojogan Sewu sebentar. Langsung tancap menuju Candi Sukuh dengan perjalanan dengan tanjakan-tanjakan yang lumayan. Sebuah candi yang cantik, bentuknya mirip piramida. Lay outnya sejenak mengingatkanku pada Candi Penataran di Blitar. Candi ini juga terkenal akan keberadaan arca yang agak saru, entahlah apa maksud nenek moyang kita membuatnya...





Dan jalan menanjak yang luar biasa adalah ke arah Candi Cetho. Alamak, ampun dah pokoknya. Thanks banyak buat adikku yang jadi driver dan sukses berjuang menuju ke sana hingga kakaknya ini bisa menyambanginya. Plus kedua orang tuaku yang tak henti berdzikir sepanjang tanjakan yang super duper mengerikan.

Yeah, sebuah candi di negeri di atas awan. Cantik. Bangunan candi di tingkat paling atas berbentuk piramida yang mirip seperti di Candi Sukuh. Dan layaknya saudara dengan Candi Sukuh, Candi Cetho ini juga menyimpan keerotisannya dengan sebuah relief yang saru juga...







Melintas perbatasan propinsi, perjalanan kami lanjutkan ke arah Yogyakarta. Sampai di Prambanan sudah sore. Gagal cita-citaku mengabadikan sunset di Prambanan karena loket masuk sudah tutup ketika sampai di sana.

Esoknya kami balik ke Candi Prambanan lagi. Suasana sudah seperti cendol di sana saking banyaknya pengunjung. Jadi males muterin Prambanan, alias langsung ikut Shuttle Bus dari Prambanan menuju Keraton Ratu Boko.

Keraton Ratu Boko, Candi tercantik sejauh ini menurutku. Setengah tahun lalu padahal baru saja dari sana, tapi sayang waktu itu nggak bawa kamera beneran alias cuma kamera hape hingga tak bisa mengabadikan kecantikannya secara sempurna. Dan kini aku kembali rindu mengunjunginya.

Langit mendung dan hujan rintik. Keraton Ratu Boko tampak makin sayu dalam keheningannya. Ah, sempet kepikir suatu hari nanti (entah kapan) aku bisa foto pre-wed di sini, hahaha! Sumpah, candi ini keren luar biasa! Imajinasi kita bahkan bisa bergerak bebas nan liar membayangkan bangunan-bangunan batu tersebut seperti apa dulunya...













Perjalanan pulang ke Pekalongan via Magelang. Sejenak say hay dengan Candi Mendut yang terlewati untuk menuju Borobudur. Nggak niat masuk ke kompleks Borobudur, suasananya juga udah kayak cendol karena pengunjung yang ramai. Jadilah hanya mampir beli bakso di deket kios souvenir/parkiran untuk mengganjal perut lapar. Sangat kecewa dengan kondisi lingkungan sekitar karena sampah berserakan. Sayang banget :-(

Ah, masih banyak Candi yang berserak yang ingin kusapa dan kunikmati keindahannya. Entah kapan bisa mblusukan, memburu masa lalu...mengais sisa kejayaan Nusantara dulu...!!!

1 comment: